NekTun: Berhentilah berharap - Mimpi

Assalammualaikum wbt & Salam Sejahtera, 

Setiap pada kita pasti ada target dalam kehidupan. Adakalanya bila ia terlalu lama, harapan cuma bagai dedaun kering yang hilang arahnya. Akhirnya, reput di mamah masa. 

Ibarat itu harapan yang sia-sia. 
Jangan pandai menabur janji tapi dusta semata. 
Tahu apa penghujungnya? 
Janji kosong yang menipu dan tertipu. 


Put your shoes into her life. 
You feel it. 

Ketawa dengan palsunya. 
Kerana dia tidak mahu orang lain melihat kesedihan dirinya. 

Never say no.
Because she know how "NO" hurt her. 


Cuma ini mahunya. 
Tak ada lagi harapan palsu untuk hidup. 

Harapan dari semua sekeliling yang menipu. 
End up she feel like a loser. 

Sesetengah orang tidak sedar, kata-katanya bagai belati yang menghancur lumat hati yang lain. 
Think before you speak. 

Penat berharap yang indah-indah. Bila semuanya cuma ulang-ulang kesilapan jua miliknya. 
Bukan kisah cinta, tapi kisah sebuah kehidupan. 
Kehidupan untuk menjadi lebih baik dari semalam. 
Belajar dari kisah semalam yang membuatkan dirinya lebih terlalu berhati-hati. 
Lebih vocal. Lebih pentingkan diri. Lebih rational. Lebih dewasa. Lebih sendiri. 

Ahhhhhhh... hidup tak seindah rupa

Min!! Wake up! What you do here? Go back and sleep. 
Dalam mamai Yasmin bangun, aku di bangku perpustakaan. Lamanya aku tidur. 2 jam. Sia-sia masa belajar. Asyik-asyik mimpi. Sedih cuma mimpi itu. Yasmin. Kenapa kehidupan "dia" sedih dan muram? Siapa dia? 
Wajahnya sering sedih, latar ceritanya sering murah. Harinya selalu mendung. 

Yasmin. Pening. Argh! Persetan. Peperiksaan akhir hampir tiba. Terlalu banyak yang perlu di ulang kaji. Tapi mimpi itu sering menerjah tidurnya. 

Min you are back?
Yes NekTun. 

Nota:-

Yasmin anak melayu. 
Belajar di Kota Belanda. 
Lahir dari keluarga yang berpecah. 
Emak di selatan. 
Ayah di Timur Tengah. 
Di besarkan oleh seorang nenek saudara. 
Nenek Saudara? Kenapa bukan neneknya? 
Neneknya melarang keras perkawinan kedua orang tua nya. Sampai berantak hubungan dua adam dan hawa. 
Yasmin? Emak dan Ayah tidak perdulikan nya kerana, Yasmin kenangan hampa mereka. 
Yasmin mangsa? Yasmin tak pernah kisah akan itu semua. Nenek Tun menjaganya bagai seorang anak. 
Nenek Tun tak punya anak. 
Apabila Nenek Puan membuangnya, Nenek Tun lah yang mengutipnya dan di pelihara dengan sebaiknya. 

0 comments: