Tidak pernah kan puas

Assalammualaikum wbt & Salam Sejahtera,

Picture from thumblr.

Bukan manusialah kalau tidak pernah merasa puas
Bukan manusialah kalau tidak pernah berbuat salah
Bukan manusialah kalau tidak pernah merasa marah
Bukan manusialah kalau tidak pernah alpa.

Dan bukan manusialah kalau tidak pernah tidak merasa cukup a.k.a PUAS. Di ruang yang bulat ini, kita sama-sam kongsi udara dan kehidupan. 

Jangan tamak
Jangan takbur
Jangan tidak pernah bersyukur
Jangan sombong

SOMBONG? Dayah sungguh sombong, saat ini. Balik rumah duduk diam-diam tak campur orang. Hakikat yang memang saya. Sedangkan itu salah. Saya tak reti nak bergaul dengan mereka, kerana mereka terlalu tinggi nilai diri. Sedangkan saya masih mencari identiti diri. Manusia tak pernah puas mencarikan? 

Itulah saya. Dan manusia tidak pernah puas berkata-kata mungkin akan diam apabila mulut (tubuh) di jemput Illahi. Mahu berubah. Mungkin perlu mencari suasana yang lebih baik supaya diri tidak terus berdosa? Terjaga minda saya apabila terbaca hadith ini, 
Daripada Abdullah bin Mas’ud r.a bahawa Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya: “ Tidak akan masuk syurga orang yang di dalam hatinya ada seberat biji sawi dari kesombongan dan tidak akan masuk neraka orang yang di dalam hatinya ada seberat biji sawi dari iman.” 
Huraian
Sombong! Memang tidak seharusnya kita sebagai hamba Allah SWT memiliki sifat sombong di hadapan Allah SWT kerana kita adalah ciptaan-Nya. Sungguh tidak ada apa-apa kehebatan pun pada kita jika hendak dibandingkan dengan kebesaran Allah SWT. Cukuplah seseorang itu dikatakan sombong jika menolak kebenaran dan suka merendahkan orang lain. Cerita tentang kesombongan, takbur, selalu membanggakan diri adalah sebuah kisah yang lebih tua jika dibandingkan dengan permulaan kehidupan manusia di muka bumi ini. Ia berlaku ketika Iblis enggan bersujud pada makhluk bernama Adam disebabkan rasa penciptaan dan statusnya yang lebih baik. Allah melihat tingkah dan sikap Iblis ini dengan firman-Nya: "Hai Iblis, apakah yang menghalang mu untuk bersujud kepada yang telah Ku ciptakan. Apakah kamu menyombongkan diri (takbur) atau kamu merasa termasuk orang-orang yang lebih tinggi?" Iblis terus menjawab: “Ya Allah, aku (memang) lebih baik jika dibandingkan dengan Adam. Engkau ciptakan aku dari api, sedangkan Adam, Engkau ciptakan dari tanah. Mendengar jawapan Iblis yang sombong, Allah berfirman. "Keluarlah kamu dari syurga. Sesungguhnya kamu adalah orang-orang yang diusir".
  (Sumber: Jabatan Agama Islam Malaysia)

D_Y_H
I miss her. Indeed, only Him know. Hati berbisik, belum masanya lagi tapi akal berkata cepat-cepat sebelum terlambat. Hakikat yang pasti, belum dapat ku gengam sepenuhnya. Ada sahaja yang menghalang, InsyaAllah hidup perlu cekal dan tabah. Bangkitkan diri dari terus liat dan malas.

0 comments: